Abu Umar In Abu Dhabi now in Blogspot.com

After a while, i have decided to change my wordpress blog to blogspot.com. I personally think that wordpress is a great blog tools, but preferably i would say that blogspot.com is more felxible than other blogging stuff.

Life is more fun with blogspot.com I guess…

anyway, feel free to visit my newblog.Hope that it will benefit everyone, insya allah.

www.abu-umar.blogspot.com

——————————————————————————–

Setelah beberapa ketika, saya mengambil keputusan untuk memindahkan blog saya dari wordpress.com kepada blogspot.com

Secara jujurnya, wordpress.com lebih bagus daripada blogspot.com, tetapi anda harus pandai menggunakannya.

(Letih jugak la dok kelebet-kelebet wordpress ni, last-last jadi malaih teruih)

Harapnya blog saya lebih ceria dgn penggunaan blogspot.com ni.Semoga bermanfaat untuk semua, insya allah

Al-faqir ilallah,

Abu Umar in blogspot.com ( but still in abu dhabi)

Posted in Abu Umar Story. Comments Off on Abu Umar In Abu Dhabi now in Blogspot.com

MyLittle Pandan 2008 – Cukup korum

Bismillahirrahmanirrahim..

Saya mendapat khabar berita daripada isteri semalam,

“Bang, kak siti dah beranak dah, dapat anak lelaki!”

Tahniah diucapkan kepada naqib juga merangkap biras saya, Ust Zul atas lahirnya mujahid baru dalam keluarga. Rasanya tercapai jugak hajatnya untuk mendapat seorang lagi anak lelaki. Mudah-mudahan dengan baby baru ini dapat menceriakan hidup, dimurahkan rezeki, menambah taqwa serta menambah seri dalam Jamaah.

Tahniah juga diucapkan kepada sahabat-sahabat usrah pandan yang lain-lain, antaranya faizul, abe nik,shah, odek dan abe man taqwa yang dikurniakan anak pada tahun ini.

Satu perkara yang cukup terkesan pada diri saya ialah berkenaan dengan pilihan nama yang hendak diletakkan kepada baby tersebut. Iltizamnya naqib saya terhadap konsep hidup berjamaah ini cukup tinggi,sehinggakan nama yang hendak dipilih pun hendak dibincangkan bersama-sama sahabat di dalam usrah! Bagi saya,inilah qudwah hasanah yg terbaik ditampilkan oleh beliau, dan moga-moga menjadi satu anjakan kepada semua sahabat-sahabat untuk lebih gigih berjuang pada jalan islam.

Cukup lah sudah kuota untuk Mylittle usrah pandan pada tahun ini. Dimulakan dengan umar mukhtar, dan diakhiri oleh sepupunya sendiri. Allahuakbar!

Tahun depan siapa pula yaa? Tunggu…

 

Malaikat Putih dan Hitam (2)

Adapun seorang hamba yang kafir dan jahat pula, pada ketika hendak berpisah dengan dunia dan menuju akhirat (yakni ketika hampir mati), turun kepadanya malaikat-malaikat berwajah hitam membawa bersama mereka kain kapan yang buruk. Mereka duduk mengelilinginya sejauh mata memandang. Kemudian datang malaikat maut dan duduk di hujung kepalanya dan berkata: ‘Wahai ruh yang kotor, keluarlah kepada kemurkaan dari Allah dan kemarahanNya. Maka bertempiaranlah ruh pada jasadnya (seolah-olah hendak melarikan diri).

Lalu malaikat maut mencabut ruh itu (tanpa belas kasihan) seperti mencabut besi pemanggang daging dari kain bulu yang basah. Kemudian malaikat maut mengambil ruh itu dan terus memasukkannya ke dalam kain kapan buruk tadi dan terbit dari ruh itu satu bau yang amat busuk seperti bau bangkai yang paling busuk di atas muka bumi ini. Kemudian malaikat-malaikat yang berwajah hitam tadi akan membawa ruh yang berbau busuk itu naik ke langit. Maka setiap kali berjumpa dengan sekumpulan malaikat, mereka akan bertanya;

“Ruh siapakah yang busuk ini?”.

Jawab para malaikat yang membawa ruh itu; “Ruh si fulan bin si fulan”, di mana mereka menyebutnya dengan nama yang paling buruk orang menamakannya di atas muka dunia dulu.

Apabila sampai ke langit dunia, para malaikat yang membawa ruh itu memohon dibukakan pintu langit, namun tidak dibuka. Lalu Rasulullah s.a.w. membaca firman Allah (bermaksud):

“Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan yang angkuh dari mematuhinya, tidak sekali-kali akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit, dan mereka tidak akan masuk Syurga sehingga unta masuk ke lubang jarum. Dan demikianlah Kami membalas orang-orang yang melakukan kesalahan. Disediakan untuk mereka hamparan-hamparan dari api neraka, dan di atas mereka lapisan-lapisan penutup (dari api neraka). Dan demikianlah Kami membalas orang-orang yang zalim (disebabkan keengkarannya)”. (Surah al-A’raf, ayat 40)

Rasulullah bercerita lagi; “Kemudian Allah berkata (menyampaikan perintahNya berkenaan ruh itu); “Tulislah ia di dalam Sijjin (yakni penjara) di dalam bumi yang paling bawah”. Maka dilemparkanlah ruhnya itu dengan satu lemparan. Rasulullah lalu membaca firman Allah (bermaksud):

“Dan sesiapa yang mensyirikkan Allah, maka seolah-olah dia jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau dihumbankan oleh angin ke tempat yang jauh (yang membinasakan)”. (Surah al-Hajj, ayat 31)

Kemudian ruh itu dikembalikan kepada jasadnya di bumi. Setelah itu datang kepadanya dua malaikat. Mereka bertanya kepadanya; “Siapa Tuhan kamu?”. Ia menjawab; “Hah! Hah! Aku tidak tahu”. Mereka bertanya lagi; “Apa agama kamu?”. Ia menjawab; “Hah! Hah! Aku tidak tahu”. Mereka bertanya lagi; “Siapakah lelaki ini yang diutuskan kepada kamu sekelian (yakni Muhammad)?”. Ia menjawab sama seperti tadi; “Hah! Hah! Aku tidak tahu”.

Lalu seorang penyeru berseru dari langit; “Hambaku telah berdusta. Hamparilah ia dengan hamparan dari neraka dan bukakan untuknya satu pintu ke neraka. Maka sampailah kepadanya bahang panas dari api neraka dan disempitkan baginya kuburnya hingga bersilang-silanglah tulang-tulang rusuknya. Kemudian datang kepadanya seorang lelaki yang hodoh mukanya, buruk pakaiannya dan busuk baunya. Lelaki itu berkata kepadanya; “Bergembiralah dengan suasana yang mendukacitakan kamu ini. Hari ini adalah hari yang dijanjikan buatmu”. Ia bertanya; “Siapa kamu? Kamu datang dengan wajah yang membawa kejahatan”. Lelaki itu menjawab; “Aku adalah amalan kamu yang keji”. Akhirnya ia pun berkata;

“Wahai Tuhanku! Janganlah Engkau dirikan kiamat”.

(Riwayat Imam Ahmad. Menurut Imam al-Haithami dalam Majma’ az-Zawaid; para perawi hadis ini adalah soheh (Majma’ az-Zawaid, 3/49). Menurut menurut Syeikh al-Albani; hadis ini soheh (Misykat al-Masabih, hadis no. 1630))

Malaikat Putih dan Hitam (1)

zikrul maut pelembut hati

zikrul maut pelembut hati

Seorang sahabat bernama al-Barra’ bin ‘Azib –radhiyallahu ‘anhu- menceritakan; “Suatu hari kamu keluar bersama Rasulullah –sallallahu ‘alaihi wasallam- mengiringi jenazah seorang lelaki dari kalangan Ansar yang meninggal dunia. Ketika sampai di perkuburan dan jenazah dimasukkan ke dalam liang lahad, baginda duduk dan kami pun turut duduk di sekitar beliau. Di tangan baginda ada sebatang kayu. Baginda menggaris tanah dengan kayu itu, kemudian mengangkat kepalanya sambil berkata; “Hendaklah kamu sekelian memohon perlindungan Allah dari azab kubur”. Baginda mengulanginya dua atau tiga kali. Seterusnya baginda berucap;

“Sesungguhnya seorang hamba yang beriman ketika hendak berpisah dengan dunia dan menuju akhirat (yakni ketika ia hampir mati), akan turun kepadanya malaikat-malaikat dari langit, yang putih wajah mereka seumpama matahari, bersama mereka kain kapan dan bau-bauan (حنوط) dari syurga. Mereka duduk darinya sejauh mata memandang. Kemudian datang malaikat maut dan duduk di hujung kepalanya dan berkata kepadanya; ‘Wahai ruh yang baik! Keluarlah menuju kepada keampunan dari Allah dan keredhaanNya’. Maka keluarlah ruh itu di mana ia mengalir (keluar) umpama mengalirnya titisan air dari corong bekas air (yang dinamai as-Saqa’ dalam bahasa Arab).

Kemudian malaikat maut mengambil ruh itu dan terus memasukkannya ke dalam kain kapan bersama-sama bau-bauan (yang di bawa oleh malaikat-malaikat tadi) dan terbitlah darinya bau yang amat harum umpama bau kasturi yang paling harum di atas muka bumi ini’. Setelah itu malaikat-malaikat tadi membawa ruh yang harum itu naik ke langit. Maka setiap kali berjumpa dengan sekumpulan malaikat, mereka akan bertanya; “Bau apakah yang amat harum ini?”. Malaikat-malaikat yang membawa ruh itu menjawab; “Ruh si fulan bin fulan”. Mereka menyebutnya dengan nama yang paling baik yang diberikan kepadanya di atas muka dunia. Apabila sampai di langit, para malaikat yang membawanya itu meminta supaya dibukakan pintu langit, lalu dibukakan.

Di setiap langit, ruh mukmin itu diiringi oleh malaikat penjaga langit untuk naik ke langit berikutnya hinggalah ia sampai langit ke tujuh. Maka datanglah firman Tuhan kepadanya; “Tulislah hambaku di dalam ‘illiyyin (tempat orang-orang mulia di dalam syurga) dan bawalah ia kembali ke bumi kepada tubuhnya kerana sesungguhnya darinya (yakni dari bumi/tanah) aku menjadikan mereka (yakni manusia), kepadanyalah aku akan kembalikan mereka dan darinya juga aku akan mengeluarkan mereka sekali lagi (yakni apabila berlakunya kiamat)”. Maka dikembalikanlah ruh itu kepada tubuhnya.

Kemudian datang dua orang malaikat kepadanya dan mendudukkannya (yakni menjadikannya duduk). Kemudian mereka bertanya kepadanya; ‘Siapa Tuhan kamu?’. Ia akan menjawab; ‘Tuhanku adalah Allah’. Mereka bertanya lagi kepadanya; “Apa agama kamu?”. Ia menjawab; “Agamaku adalah Islam”. Mereka bertanya lagi; “Siapa lelaki ini yang diutuskan kepada kamu sekelian (yakni Muhammad)?”. Ia menjawab; “Dia adalah Rasul Allah”. Mereka bertanya lagi; “Apakah ilmu kamu?”. Ia menjawab; “Aku membaca kitab Allah, lalu aku beriman dan membenarkannya”.

Lalu seorang penyeru berseru dari langit; “Benarlah apa yang dikatakannya itu. Hamparilah ia dengan hamparan dari syurga, pakaikanlah ia dengan pakaian dari syurga dan bukakanlah untuknya satu pintu ke syurga”. Maka sampailah kepadanya bauan dan haruman dari syurga dan dilapangkan untuknya kuburnya seluas mata memandang. Kemudian datang seorang lelaki yang elok rupanya, cantik pakaiannya dan harum baunya. Lelaki itu berkata kepadanya; “Bergembiralah dengan suasana yang menyeronokkan kamu ini. Hari ini adalah hari yang telah dijanjikan untukmu”. Ia bertanya; “Siapakah kamu?. Kamu datang dengan wajah yang membawa kebaikan”. Lelaki itu menjawab; “Akulah amal soleh kamu”. Ia (yakni si mati yang beriman itu) lalu berkata;

“Wahai Tuhanku! dirikanlah kiamat, dirikanlah kiamat, supaya aku mendapat kembali keluargaku dan hartaku”

15 Bukti Keimanan

Al-Hakim meriwayatkan Alqamah bin Haris r.a berkata, aku datang kepada Rasulullah s.a.w dengan tujuh orang dari kaumku. Kemudian setelah kami beri salam dan beliau tertarik sehingga beliau bertanya,

“Siapakah kamu ini ?” Jawab kami, “Kami adalah orang beriman.”

Kemudian baginda bertanya, “Setiap perkataan ada buktinya, apakah bukti keimanan kamu ?”

Jawab kami, “Buktinya ada lima belas perkara. Lima perkara yang engkau perintahkan kepada kami, lima perkara yang diperintahkan oleh utusanmu kepada kami dan lima perkara yang kami terbiasakan sejak zaman jahiliyyah ?”

Tanya Nabi s.a.w, “Apakah lima perkara yang aku perintahkan kepada kamu itu ?”

Jawab mereka, “Kamu telah perintahkan kami untuk beriman kepada Allah, percaya kepada Malaikat-Nya, Kitab-kitab-Nya, Rasul-rasul-Nya, percaya kepada takdir Allah yang baik mahupun yang buruk.”

Selanjutnya tanya Nabi s.a.w, “Apakah lima perkara yang diperintahkan oleh para utusanku itu ?”

Jawab mereka, “Kami diperintahkan oleh para utusanmu untuk bersaksi bahawa tidak ada Tuhan selain Allah dan engkau adalah utusan Allah, hendaknya kami mendirikan solat wajib, mengerjakan puasa di bulan Ramadhan, menunaikan zakat dan berhaji bila mampu.”

Tanya Nabi s.a.w selanjutnya, “Apakah lima perkara yang kamu masih terbiasakan sejak zaman jahiliyyah ?”

Jawab mereka, “Bersyukur di waktu senang, bersabar di waktu kesusahan, berani di waktu perang, redha pada waktu kena ujian dan tidak merasa gembira dengan sesuatu musibah yang menimpa pada musuh.”

Mendengar ucapan mereka yang amat menarik ini, maka Nabi s.a.w berkata, “Sungguh kamu ini termasuk di dalam kaum yang amat pandai sekali dalam agama mahupun dalam tatacara berbicara, hampir sahaja kamu ini serupa dengan para Nabi dengan segala macam yang kamu katakan tadi.”

Kemudian Nabi s.a.w selanjutnya, “Mahukah kamu aku tunjukkan kepada lima perkara amalan yang akan menyempurnakan dari yang kamu punyai ? Janganlah kamu mengumpulkan sesuatu yang tidak akan kamu makan. Janganlah kamu mendirikan rumah yang tidak akan kamu tempati, janganlah kamu berlumba-lumba dalam sesuatu yang bakal kamu tinggalkan,, berusahalah untuk mencari bekal ke dalam akhirat.”

Internet,History and Da’wah

Bismillahirrahmanirrahim…

While i am not so busy with office work, i took this opportunity of using my ample time at the office to search (with the help of internet of course)  for islamic materials available in the websites. Subhanallah, what can i say! I have just found out that there’s really a lot of islamic stuff available to grab in various websites. These people who developed this kind of great information put a lot of their effort to make sure that their visitor gains as much as possible from the websites.

Bravo and jazakallah!! May Allah Bless you guys for what they have done so far…

The internet era

Like it or not, internet has becoming one of the great tools to spread news among people. Look at the statistic below (Taken from http://www.internetworldstats.com/stats.htm)

 

 

From the statistics above, it gives us several scenarios:

1. From Business point of view – it means “money,money,money”!
2. From Politicians point of view – it means, “O People of the world….Please vote me!”
3. From The travellers point of view – It means “I’m coming, people..!!”
4. From Hackers point of view – It means,”Showtime..!!”

and lots more of scenarios.. Read the rest of this entry »

Abu Dhabi GP track promises unique event

Roland Hughes -Last Updated: October 14. 2008 8:42PM UAE / October 14. 2008 4:42PM GMT 

 
An artist’s rendering Yas Marina Hotel at Abu Dhabi’s Grand Prix Yas Marina Circuit. Courtesy Abu Dhabi Grand Prix

 

 

ABU DHABI // Organisers of the Abu Dhabi Formula One Grand Prix yesterday emphasised its importance by comparing it to hosting the World Cup or the Olympics every year.

They also revealed details of the Yas Marina Circuit, including artists’ impressions showing the racetrack snaking through a hotel and views from the grandstand.

The final design was announced last night by Sheikh Mohammed bin Zayed, the Crown Prince of Abu Dhabi, before more than 300 dignitaries, officials and media at Emirates Palace hotel.

Khaldoon al Mubarak, chairman of the Executive Affairs Authority and of Abu Dhabi Motorsport Management (ADMM), which is organising the race, said he was convinced the event would put the capital into the world spotlight.

He said the track had been “conceived, designed and was currently being built according to the particular needs of the city in which it belongs”.

“I cannot emphasise enough the importance of this event for this country,” he said.

“This is the epitome of sports and I think that being part of this and launching this next year and having Abu Dhabi out there for the global audience is absolutely tremendous. It’s like having the World Cup or the Olympics every year.

“It is a lot of preparation and a lot of work, but we are going to be ready and we are going to deliver to the world a statement as to how we can organise and put together world-class events.”

Read the rest of this entry »